RSS Feed

Nasehat Nabi dan Wasiat Hutang yang Baik (Takhrij hadis no. 574 – 575 Dalam Kitab Dalilul Farihin)

image

hadis sosial

1. Hadis nomer 574 dalam kitab dalilul farihin (nasehat nabi kepada muslim)

a. matan dan terjemah (sohih bukhori no. 5964)

حديث علي بن عبدالله حدثنا محمد بن عبد الرحمن اب المندرالطفاوي عن سليمن الاعمش قال حدثني مجاهد عن عبد الله بن عمر رضي الله عنهم قال اخذ رسول الله صلي الله عليه وسلم بمنكبي فقل كن في الدنيا كانك غريب اوعابر سبيل وكان ابن عمر يقول اذ امسيت فلا تنتظر الصبا واذا اصبحت فلا تنتظر المساء وخذ من صحتك لمرضك ومن حياتك لموتك

   Read the rest of this entry

Takhrij Hadis (Praktikum Penelitian hadis)

Posted on
logo kampus uinsa terbaru

logo kampus uinsa terbaru

a. Matan Hadis Dalam Kitab Sunan Ad Darimi

  1. Matan Hadis Dalam Kitab Sunan Ad Darimi

(حدثنا ) عفان بن مسلم ثنا هشيم انا داود بن عمرو عن عبدالله بن ابي زكريا الخزاعي عن ابي الدرداء قال قال رسول الله ص م انكم تدعون يوم القيامة باسمائكم واسماء ابائكم فاحسنو اسماءكم

Diceritakan dari Afan bin Muslim diceritakan dari Husyaim diceritakan dari Daud bin Amr dari Abdullah bin Abi Zakariyya Al Khaza’i dari Abi Darda’, ia berkata: Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya kalian dipanggil pada hari kiamat dengan nama kalian dan nama ayah kalian, maka perindahlah nama kalian”

  1. Cara Pelacakan

Dari Mu’jam Mufaraz Li Al Fadil Hadis ditemukan dengan menggunakan kata

دعو : قال رسول الله ص م انكم تدعون يوم القيامة

Terdapat dalam 3 kitab, yaitu:

Sunan Abu Daud – juz 3, kitab al adab, bab ke 61 “bab fi taghyiril asma’” nomer hadis 4948.

Sunan Ad Darimi – juz 2, kitab isti’dzan, bab ke 59 “bab fi husnil asma’” nomer hadis (-).

Musnad Ahmad bin Hanbal – juz 5, kitab musnad al ansor, nomer hadis 21.750.

  1. Skema Sanad

قال رسول الله ص م انكم تدعون يوم القيامة باسمائكم واسماء ابائكم فاحسنو اسماءكم

(Abi Darda’) wafat: 34 H
(Abdullah bin Abi Zakariyya) wafat: 117/119 H
(Dawud bin Amr) wafat: – tidak diketahui
(Husyaim) wafat: 183 H
(Affan bin Muslim) wafat: tidak diketahi
  1. Bagan Rowi

قال رسول الله ص م انكم تدعون يوم القيامة باسمائكم واسماء ابائكم فاحسنو اسماءكم

Rowi Sanad
I (Abi Darda’) I (Affan bin Muslim)
II (Abdullah bin Abi Zakariyya) II (Husyaim)
III (Dawud bin Amr) III (Dawud bin Amr)
IV (Husyaim) IV (Abdullah bin Abi Zakariyya)
V (Affan bin Muslim) V (Abi Darda’)
  1. Biografi Rowi

 Abi Darda’

Nama lengkap : ‘Uwaimir bin Malik / Ibnu ‘Amir / Ibnu Tsa’labah / Ibnu ‘Abdillah / Ibnu Zaid bin Qois R.A.

Kunyah           : Abu Darda’ (yang terkenal nama kunyahnya).

Laqob              : Al Anshori, Al Khozarji, Al Kudaimi.

Thobaqat         : Sahabat

Wafat              : di akhir pemerintahan Khalifah Ustman bin Affan

Guru                : –

Murid              : –

Kritik ulama’   : ‘abid (ahli ibadah)

Abdullah bin Abi Zakariyya

Nama lengkap : Abdullah bin Abi Zakariyya / Zaid bin Iyas / Abdullah.

Kunyah           : Abu Yahya

Laqob              : Al Khuza’i, As Syami, Ad Dimasqy

Wafat              : 117/119 H

Guru                : Ummi Darda’, Roja’ bin Haiwah, Abi Darda’, ‘Ubadah, Sulaiman, Mu’awiyah.

Murid              : Kholid bin Dahqon, Dawud bin Umar Ad Dimashqy, Robi’ah bin Yazid, Sa’id bin Abdul Aziz, Al Auza’i, Al Yaman bin ‘Adi.

Kritik ulama    : Abu Hatim berkata: “hadis Abdullah bin Abi Zakariyya dari Abi Darda’ adalah dihukumi mursal”

Dawud bin Amr

Nama lengkap : Dawud bin Amr

Kunyah           : –

Laqob              : Al Audy, Ad Dimasyqi, Al Qoisy, ‘Amil Wasith, Al Hazamy

Wafat              : –

Guru                : Abdullah bin Abi Zakariyya, Bisri bin Abdullah, Uthoyyah bin Qois.

Murid              : Husyaim, Abu Uwanah, Kholid Al Wasithi, Muhammad bin Yazid Al Wasithi.

Kritik ulama’   : Imam Ad Darimi, dari Ibnu Mu’in: Tsiqoh, Abu Hatim dalam kitab “al ‘ilal”: Dawud bin Amr bukan orang terkenal.

Husyaim

Nama lengkap : Husyaim bin Basyir bin Al Qosim bin Dinar

Kunyah           : Abu Mu’awiyah bin Abi Khozim

Laqob              : As Sulami, Al Wasithi, Najari, Ma’lam, Al Hanafi

Wafat              : 183 H

Guru                : Basyir, Al Qosim bin Mahron, Abdul Muluk bin Umair, Ya’la bin Atho’, Abdul Aziz bin Shohib, Sulaiman At Taymi, Ismail bin Abi Kholid, Amr bin Dinar

Murid              : Musaddad, Malik bin Anas, Syu’bah, Ibnu Sa’id bin Husaim, Ibnu Mubarok, Waqi’, Yazid bin Harun, Ma’la bin Mansur, Ali bin Muslim, Amr bin ‘Auf.

Kritik ulama’   : Al ‘Ajly berkata: “Husyaim tsiqah”,

Affan bin Muslim

Nama lengkap : ‘Affan bin Muslim bin ‘Abdillah Ash Shoffar / Abu ‘Ustman Al Bashri / Maula ‘Azroh bin Tsabit Al Anshori

Kunyah           : –

Laqob              : –

Wafat              : –

Guru                : Dawud bin Abi Farrat, Shokhr bin Juwairiyah, Syu’bah, Wuhaib bin Khalid, Himam bin Yahya, Abi ‘Uwanah, Abdul Wahid bin Ziyad.

Murid              : Al Bukhari, Abdullah Ad Darimi, Hujjaj bin Sya’ir, Abu Khoitsumah, Muhammad bin Hatim bin Maimun, Ahmad bin Hambal, Hasan bin Muhammad Az Za’faroni, Utsman bin Abi Syaibah.

Kritik ulama’   : Al Ajly berkata: “Affan Al Basri itu tsiqoh”.

Ad Darimi

Nama lengkap : Al Imam Al Kabir Abdillah bin Abdurrahman bin Al Fadhl bin Bahrom bin ‘Abdus Shomad

Kunyah           : At Tamimi,

Laqob              : As Samarqondi, Ad Darimi.

Wafat              : 255 H

Guru                :

Murid              : Imam Muslim, Abu Dawud, At Turmudzi, Abdullah bin Imam Ahmad

Kritik ulama’   : dari Syaikh Sholahuddin Al ‘Alai, berkata bahwa sunan Ad Darimi lebih utama dari pada Sunan Ibnu Majah

b. Matan Hadis Dalam Kitab Sunan Abu Dawud (no. 4948)

(حدثنا )عمرو بن عون قال: اخبرنا. ح, و ثنا مسدد قال: ثنا هشيم ثنا داود بن عمرو عن عبدالله بن ابي زكريا الخزاعي عن ابي الدرداء قال قال رسول الله ص م انكم تدعون يوم القيامة باسمائكم واسماء ابائكم فاحسنو اسماءكم

Diceritakan dari Amr bin ‘Aun berkata, menceritakan kepada kami dari Musaddad, Ia berkata menceritakan kepada kami Husyaim, diceritakan dari Daud bin Amr dari Abdullah bin Abi Zakariyya Al Khaza’i dari Abi Darda’, ia berkata: Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya kalian dipanggil pada hari kiamat dengan nama kalian dan nama ayah kalian, maka perindahlah nama kalian”

  1. Cara Pelacakan

Dari Mu’jam Mufaraz Li Al Fadil Hadis ditemukan dengan menggunakan kata

دعو : قال رسول الله ص م انكم تدعون يوم القيامة

Terdapat dalam 3 kitab, yaitu:

Sunan Abu Daud – juz 3, kitab al adab, bab ke 61 “bab fi taghyiril asma’” nomer hadis 4948.

Sunan Ad Darimi – juz 2, kitab isti’dzan, bab ke 59 “bab fi husnil asma’” nomer hadis (-).

Musnad Ahmad bin Hanbal – juz 5, kitab musnad al ansor, nomer hadis 21.750.

  1. Skema Sanad

 

قال رسول الله ص م انكم تدعون يوم القيامة باسمائكم واسماء ابائكم فاحسنو اسماءكم

(Abi Darda’) wafat: 34 H
(Abdullah bin Abi Zakariyya) wafat: 117/119 H
(Dawud bin Amr) wafat: –
(Husyaim) wafat: 183 H
(Musaddad) wafat 228 H
(Amr ibn ‘Aun) wafat: –
  1. Bagan Rowi

قال رسول الله ص م انكم تدعون يوم القيامة باسمائكم واسماء ابائكم فاحسنو اسماءكم

Rowi Sanad
I (Abi Darda’) I (Amr ibn ‘Aun)
II (Abdullah bin Abi Zakariyya) II (Musaddad)
III (Dawud bin Amr) III (Husyaim)
IV (Husyaim) IV (Dawud bin Amr)
V (Musaddad) V (Abdullah in Abi Zakariyya)
VI (Amr ibn ‘Aun) VI (Abi Darda’)
  1. Biografi Rowi

 

Abi Darda’

Nama lengkap : ‘Uwaimir bin Malik / Ibnu ‘Amir / Ibnu Tsa’labah / Ibnu ‘Abdillah / Ibnu Zaid bin Qois R.A.

Kunyah           : Abu Darda’ (yang terkenal nama kunyahnya).

Laqob              : Al Anshori, Al Khozarji, Al Kudaimi.

Thobaqat         : Sahabat

Wafat              : di akhir pemerintahan Khalifah Ustman bin Affan

Guru                : –

Murid              : –

Kritik ulama’   : ‘abid (ahli ibadah)

Abdullah bin Abi Zakariyya

Nama lengkap : Abdullah bin Abi Zakariyya / Zaid bin Iyas / Abdullah.

Kunyah           : Abu Yahya

Laqob              : Al Khuza’i, As Syami, Ad Dimasqy

Wafat              : 117/119 H

Guru                : Ummi Darda’, Roja’ bin Haiwah, Abi Darda’, ‘Ubadah, Sulaiman, Mu’awiyah.

Murid              : Kholid bin Dahqon, Dawud bin Umar Ad Dimashqy, Robi’ah bin Yazid, Sa’id bin Abdul Aziz, Al Auza’i, Al Yaman bin ‘Adi.

Kritik ulama    : Abu Hatim berkata: “hadis Abdullah bin Abi Zakariyya dari Abi Darda’ adalah dihukumi mursal”

Dawud bin Amr

Nama lengkap : Dawud bin Amr

Kunyah           : –

Laqob              : Al Audy, Ad Dimasyqi, Al Qoisy, ‘Amil Wasith, Al Hazamy

Wafat              : –

Guru                : Abdullah bin Abi Zakariyya, Bisri bin Abdullah, Uthoyyah bin Qois.

Murid              : Husyaim, Abu Uwanah, Kholid Al Wasithi, Muhammad bin Yazid Al Wasithi.

Kritik ulama’   : Imam Ad Darimi, dari Ibnu Mu’in: Tsiqoh, Abu Hatim dalam kitab “al ‘ilal”: Dawud bin Amr bukan orang terkenal.

Husyaim

Nama lengkap : Husyaim bin Basyir bin Al Qosim bin Dinar

Kunyah           : Abu Mu’awiyah bin Abi Khozim

Laqob              : As Sulami, Al Wasithi, Najari, Ma’lam, Al Hanafi

Wafat              : 183 H

Guru                : Basyir, Al Qosim bin Mahron, Abdul Muluk bin Umair, Ya’la bin Atho’, Abdul Aziz bin Shohib, Sulaiman At Taymi, Ismail bin Abi Kholid, Amr bin Dinar

Murid              : Musaddad, Malik bin Anas, Syu’bah, Ibnu Sa’id bin Husaim, Ibnu Mubarok, Waqi’, Yazid bin Harun, Ma’la bin Mansur, Ali bin Muslim, Amr bin ‘Auf.

Kritik ulama’   : Al ‘Ajly berkata: “Husyaim tsiqah”.

Musaddad

Nama lengkap : Musaddad bin Musarhad bin Musarbil

Kunyah           : Abul Hasan

Laqob              : Al Hafidh, Al Bashri, Al As’adi

Wafat              : 228 H

Guru                : Abdullah bin Yahya bin Abi Katsir, Husyaim, Yazid bin Zuroi’, ‘Isa bin Yunus, Fudhoil bin ‘iyadh, Mahdi bin Maimun, Waki’

Murid              : Al Bukhori, Abu Dawud, Turmudi, Nasa’i, Muhammad bin Sa’id Ad Dandani, Abu Zur’ah, Mu’ad bin Mutsanna, Abu Kholifah.

Kritik ulama’   : Imam Nasa’i berkata: “Beliau itu tsiqoh”

Amr ibn ‘Aun

Nama lengkap : Amr ibn ‘Aun bin Aus bin Ja’di

Kunyah           : Abu Ustman

Laqob              : Al Wasithi, Al Bazar, Al Hafidh, Al Bisri, As Sulami.

Wafat              :

Guru                : Husyaim, Syuroik, Abi ‘Uanah, Kholid bin Abdillah, Abi Mu’awiyyah, Su’aib bin Ishaq, Waqi’

Murid              : Al Bukhori, Abu Dawud, Abu Zur’ah, Abu Hatim, Ya’kub bin Syaibah, Abdullah Ad Darimi

Abu Dawud

Nama lengkap : Abu Dawud Sulaiman bin Al Asy‘ats

Kunyah           :

Laqob              :

Lahir                : 202 H

Wafat              : 275 H

Guru                : Abu Abdillah Ahmad bin Muhammad bin Hambal Asy Syaibani, Abu Zakariya Yahya bin Mu’in bin ‘Aun, Abu Rojak Qutaibahbin Sa’id Atsaqfi, Abu Abdurrahman Abdullah bin Maslamah bin Qo’nabi

Murid              : Abu Abdurrahman Ahmad bin Su’aib bin Al bin Sinan bin Bahr bin Dinar An Nasa’i, Abdullah bin Sulaimanbin Al Asy’ats, Ahmad bin Muhammad bin Harun, Ali bin Husain bin Abd

Kritik ulama’   : menurut Ibnu Arobi  jika ada seseorang yang tidak mempunyai ilmu kecuali Al Quran dan kitab Abu dawud maka dia tidak membutuhkan ilmu yang lain.

Sebuah Kisah “Asal-usul Sebuah Kehidupan” (part 2)

Malaikat Azazil

Malaikat Azazil

 

Diawal-awal tahun jin beserta keturunannya hidup di bumi, masih “sadar” akan tugasnya, namun setelah tahun mencapai angka yang membuat jin terlupa, membuat jin akhirnya pongah, membuat jin akhirnya menjadi nakal. Meski Allah telah mengirim utusan sebagai peringatan(nabi-nabi dari bangsa jin) tetap saja jin mokong kepada Tuhannya.

Gusti Allah pun akhirnya gak kedugo melihat tingkah laku anak cucu beserta keturunan jin yang seperti itu. Pada suatu waktu Tuhan mengumpulkan malaikat Jibril, malaikat Mikail, malaikat Isrofil, dan malaikat Izroil.

Tuhan bersabda: “wahai Jibril, Aku sudah cukup melihat kenakalan-kenakalan jin beserta keturunannya, dari pada nanti mereka menyesaki neraka, maka Ku perintahkan kalian untuk mem – peceteti semua jin yang ada, mem – pitesi jin jin yang beranak pinak di bumi.”

“siap Gusti…”

Dan di waktu itulah menjadi kiamat bagi jin jin yang hidup di bumi, semua bala tentara malaikat dikerahkan menuju bumi, semua jin di peceteti, di pitesi, dikejar kejar hingga ujung bumi. Mereka berhamburan seperti kapas yang tertiup angin, meski begitu Allah berkehendak dengan Kehendak-Nya untuk tetap membiarkan hidup beberapa jin yang tersisa, mereka ialah sisa sisa jin yang bersembunyi di got got, di dalam lemari lemari sehingga malaikat melewatkan kesempatan untuk menyapu bersih, dan merekalah yang hidup dan beranak pinak hingga masa kini.

Pada waktu yang bersamaan dengan peristiwa tersebut, Tuhan membuat skenario aneh yang bahkan para malaikat sendiri tiada tahu apa isi dari skrip skenario tersebut, meski mereka menjadi salah satu pemeran penting didalamnya, namun semua itu tertuang di dalam Alquran Alkarim.

Di skenario aneh tersebut diceritakan, bahwa saat malaikat Jibril menunaikan tugasnya untuk mencabut nyawa jin, Jibril menemukan bayi jin yang sangat imut, menggemaskan. Umurnya kira kira 1,5 tahun umur bayi manusia sebab bayi jin itu masih mbrangkang, dan hanya bisa bilang “mamama” dan “papapa”.

“Hei Mikail, Isrofil, aku menemukan bayi jin yang nggemesi, aku ora tego mitesi cah bayi iki, ayo dibawa pulang” kata Jibril.

“Wahai kang Jibril, Gusti Allah loh mboten ngutus untuk berbuat seperti ini”

“tidak apa apa, ayo kita ramut bayi jin ini, Gusti Allah kan Maha Ngapuro?” jawab jibril.

Di dalam Alquran Allah mengatakan tentang peristiwa tersebut:

Kana minal jinni fafasaqoh an amri robbi…

 

Beberapa tahun kemudian, bayi jin yang diasuh oleh Jibril beranjak dewasa, jin ini diberi nama malaikat Azazil, sebab ia tumbuh dilingkungan malaikat, diasuh malaikat, dan tingkat kecerdasannya begitu nampakmelebihi kecerdasan malaikat yang lain.

Ada sebuah budaya turun temurun di lingkungan alam malaikat, bahwa barangsiapa yang kecerdasannya melebihi yang lain, maka malaikat tersebut akan diangkat menjadi “presiden” nya para malaikat. Setiap waktu Malaikat Azaziltrack recordnya semakin menanjak, dan seperti yang Jibril prediksi, pada akhirnya Azazil menduduki jabatan tersebut.

Ada sebuah fasilitas istimewa yang ditawarkan Allah ketika siapapun malaikat yang menjabat sebagai presidennya para malaikat, yaitu bisa bertempat tinggal di surga. Saat akan memasuki surga, Malaikat Azazil diberi wejangan oleh Allah:

“wahai Azazil, engkau boleh tinggal di surgaku, berbuatlah sesukamu, tapi harus selalu kau ingat satu perkara….”

nopo Gusti??”

”Jangan Sombong! Meski kau telah menjadi presiden dari para malaikat dan telah incip kenikmatan surga, jangan sekali kali sombong menyelimuti! Kalau tidak, neraka akan menjadi tempatmu nanti”

“Duh Gusti, ngampunten… neraka itu seperti kampung halaman saya, siap laksanakan Gusti!”

Masa berganti, memutar menurut perintah Ilahi, dan apa yang menjadi kekhawatiran Allah terbukti, Azazil mulai sombong, sifat itu tercemin didalam sikapnya.”

Allah mengatakan kepada Jibril untuk memberi peringatan kepada Azazil,

“Wahai Jibril, Tulislah sebuah kalimat di semua pintu surga, bahwa Aku sangat tidak suka dengan siapa saja yang sombong!”

sendiko dawuh Gusti….”

Dibeberapa riwayat mencatat, pintu pintu surga bertuliskan sebuah kalimat:

Anti haraamun ‘alaa kulli mutakabbirin… (undang undang ini berlaku hingga sekarang)

Namun undang undang yang baru di tetapkan oleh Allah tidak digubris oleh malaikat Azazil, ia tetap saja angkuh dan sombong, hingga membuat Jibril bertanya kepada Tuhannya.

Allah menjawab: “Jin Aku ciptakan dari api neraka yang sangat panas, pantas saja mereka nggelibet gak karuan saat ditempatkan di bumi”

Nggeh Gusti…”

maka Aku harus menciptakan makhluk baru calon penghuni surga yang bahan dasarnya dari bumi”

Jibril mendengarkan tawadu’

“Wahai jibril, tolong Aku ambilkan – sak cawukan saja, tubuh bumi agar Aku bisa menciptakan makhluk baru nanti”

Nggeh Gusti..

“Tapi ingat satu hal Jibril, ketika kau mengambil, pastikan bahwa bumi ridho, jangan sampai apa yang kau ambil membuat bumi jengkel, sebab akan berpengaruh pada ciptaanKu nanti’

Seketika itu juga Jibril turun, menembus surga, menembus neraka, menembus padang makhsar, menembus langit-langit, hingga sampai ke bumi. Setelah memberi salam, Jibril berkata:

“wahai bumi, aku diperintahkan oleh Allah untuk mengambil – sak cawukan, dari tubuhmu, untuk dijadikan calon penghuni surga, yang terlebih dahulu diuji dibumi, apakah engkau berkenan bumi?”

Ngampunten malaikat Jibril, saya mau bertanya terlebih dahulu, ketika makhluk yang kelak tercipta tidak lulus ujian dari Allah, hukuman apa yang akan ia terima?”

“makhluk tersebut akan masuk neraka mi bumi…” Jawab Jibril

“ya Allah… nek ngunu aku emmoh malaikat, aku ndak mau jika pada akhirnya ada yang masku neraka,” bumi mulai nangis kelongkongan.

Malaikat jibril tidak tega melihat bumi menangis seperti itu, meski beruang kali di rayu, tetap saja bumi tidak mau, dan akhirnya Jibril menyerah, ia kembali menghadap Gusti Allah dan berkata: “Nyuwun agunge pangamputen Gusti… saya tidak berhasil membujuk bumi untuk merelakan sebagian tubuhnya”

“jadi engkau tidak berhasil menunaikan satu perintahKu ini, Jibril?”

ngampunten Gusti, saya tidak tega melihat bumi nangis kelongkongan.

Akhirnya malaikat jibril mendapat SP1 (surat peringatan) oleh Allah, Jibril dihukum untuk mengemban tugas menjadi pengatur utusan yang kelak bertugas di bumi. Lalu Allah mengutus malaikat lain, ialah malaikat Mikail, ia mendapat tugas yang sama seperti Jibril, mengambil sebagian dari tubuh bumi untuk dijadikan makhluk baru oleh Allah. Namun sayang, Mikail pun gagal menunaikan tugas.

“engkau juga tidak berhasil menunaikan perintahKu mikail? Maka kau harus dihukum pula seperti Jibril, Ku perintahkan kau menjadi mentri ekonomi yang akan dihuni di bumi nanti”

Malaikat Mikail medapat kartu kuning dari Gusti Allah, ia seperti malaikat Jibril, gak tegoan . lalu malaikat Isrofil diperintahkan dengan tugas yang sama, ia pun gagal juga. Akhirnya Tuhan bersabda;

“Wahai fil isrofil… pegang trompet ini, dan bersiap siaplah untuk meniup. Aku tugaskan engkau meniup terompet, tiupan pertama akan membuat semua makhlukKu mati, tiupan kedua akan membuat semua makhlukKu hidup kembali”

Begitulah Malaikat Isrofil, ia akan terus ber pose siap-siap untuk meniup terompet hingga waktu yang telah Allah tentukan nanti.

Lalu malaikat lain muncul, ia seperti orang Afrika, perawakannya tinggi bersar, hitam legam, brengos nya menjuntai kemana mana, malaikat itu bernama Izroil.

“Wahai malaikat Izroil,”

sendiko dawuh Gusti…” suara berat menggema.

Allah memerintahkan hal yang sama kepada malaikat Izroil, dan ketika sampai ke bumi malaikat izroil berkata:

“Hei bumi, aku diperintahkan Tuhanmu untuk mengambil tubuhmu – sak cawukan, untuk dijadikan makhluk baru calon penghuni surga” suara berat menggema dari timur ke barat.

“emmoh malaikat, nek emmoh yoh emmoh, ojok dipekso loh…” bumi nangis kelongkongan

Gak ngurus! kalau tidak mau aku tetap mengambil tubuhmu, mending aku dipisuhi dirimu mi bumi, dari pada harus dipisuhi Gusti Allah” Izroil semakin medeni.

Bumi nagis gulung gulung saat Izroil mengambil tubuhnya secara paksa, Malaikat izroil tidak perduli lagi dengan kondisi bumi yang sedang galau tingkat alam semesta, sebab bagi Izroil Allah lah satu satunya yang ia takutkan, Allah lah Hyang Maha Medeni.

Malaikat Izroil menyerahkan tubuh bumi kepada Allah, namun ia terlupa satu pesan saat Tuhan bersabda:

“Apakah bumi rela saat tubuhnya diambil olehmu il izroil?”

mboten Gusti.. kulo memaksa ketika mengambilnya.”

“jadi kamu tegoan ya izroil?”

nggeh Gusti, mending saya dipisuhi bumi dari pada harus dipisuhi Panjenengan”

kalau begitu kamu Aku hukum, menjadi petugas malaikat pencabut nyawa.”[1]

”nggeh pun Gusti.”

Allah pun menciptakan makhluk baru dari bumi, yang kita kenal sebagai bapak dari segala umat manusia, ialah Nabi Adam, manusia pertama yang tercipta. Mulai dari sini, sekenario aneh Tuhan mencapai titik klimaks, Allah berencana untuk menggulingkan Malaikat Azazil yang semakin sombong dengan jabatan serta fasilitas yang telah ia terima.

Tuhan bersabda:

“wahai para malaikat, sudah lama tiada pergantian pengurus di tubuh organisasi malaikat. Aku ingin mengadakan MUBES dihari jum’at esok dan mencari pemimpin baru untuk para malaikat.”

Semua malaikat mafhum dengan perintah Tuhannya, maka mereka belajar apa saja yang telah Allah ajarkan, berlomba lomba mengasah kecerdasan, malaikat Azazil sombong, dan merasa bahwa pasti ia akan terpilih lagi nantinya.

[1]Menurut tafsir, jika tugas pencabut nyawa ialah malaikat Jibril, dapat dipastikan orang yang sakaratul maut tidak jadi mati, sebab malaikat jibril tidak tega melihat seseorang menangis, istrinya menangis, keluarganya menagis. Apalagi malaikat mikail atau malaikat Isrofil.

Sebuah Kisah “Asal-usul Sebuah Kehidupan” (part 1)

penjelasan teori big bang

penjelasan teori big bang

 

Bismillahirrohmanirrohim…

Pada dahulu kala, dimasa awal kehidupan bermula, masa dimana menurut Edwin Powell Hubble (1953) pencetus teori Big Bang[1], alam semesta beserta segala isinya masih menjadi sejenis “jeli” dengan kepadatan segala jenis partikel pendukung kehidupan yang luar biasa, disebuah momentum yang Allah tinggal bersabda “kun fayakun” maka roda kehidupan pun berputar.

Kisah ini bermula saat Allah, Tuhan Sekabehe ‘Alam akan menciptakan sebuah drama yang Maha Luar Biasa. Namun jangan berfikir jauh siapa yang menciptakan Allah? sebab Allah Qidam, Baqa’ wa Qiyamuhu binafsihi. Maha Awal sekaligus Maha Akhir.

Konon menurut tafsir Alquran salaf yang ada, Allah menciptakan makhluk pertama kali ialah malaikat, yang berbahan baku dari cahaya, namun tidak dijelaskan secara gamblang ditafsir manapun kapan penciptaan itu terjadi.

Di lain masa, Allah kembali menciptakan makhluk baru, makhluk ini diciptakansedemikian besar dan berlapis lapis dengan proses pembakaran tiga ribu tahun lamanya, menurut waktu Tuhan (karena waktu manusia belum tercipta). Seribu tahun pertama makhluk ini mulai dibakar sampai putih terang benderang, jika dianalogikan putih makhluk tersebut layaknya lampu neon didalam terop sebuah pernikahan, lalu seribu tahun yang kedua Allah membakarnya lagi hingga berubah warna menjadi merah menyala, layaknya bendera PDI Perjuangan.Di seribu tahun yang ketiga Allah membakarnya lagi hingga berubah menjadi hitam legam. Setelah pembakaran selesai, Allah menghiasi makhluk tersebut dengan beraneka ragam hiasan yang angker dan menakutkan.ketika proses penciptaan makhluk tersebut dengan segala macam fasilitasnya telah selesai, Allah akhirnya memberinya nama Neraka.

Neraka tersebut luar biasa angker, luar biasa luasnya hingga triliuanan kilometer. Didalam neraka telah disiapkan oleh Allah berbagai macam hiburan yang mengerikan, berbagai penyiksaan yang bahkan tak mampu untuk dibayangkan oleh bayangan kita tentang kepedihannya.

Suatu ketika Allah memanggil para malaikat, Tuhan bersabda;

“wahai malaikatKu”

Dalem Gusti”

“Hai malaikat, seperti yang kalian tahu, Aku telah menciptakan makhluk bernama neraka, siapa gerangan makhlukKu yang mau tinggal didalamnya? Jika kalian para malaikat mau, silahkan!”

Para malaikat melihat-lihat neraka dengan segala fasilitas “angker” yang ditawarkan oleh Tuhannya, kemudian malaikat serempak berkata;

“Duh Gusti Allah, siapa gerangan yang mau tinggal di neraka Gusti… Pasti sampai kapanpun neraka akan kosong melompong tak berpenghuni.”

“Oh begitu ya malaikat?”

Nggeh Gusti, percayalah! tiada satupun dari makhlukMu yang mau tinggal disana.”

Tuhan kemudian bersabda lagi ke malaikat.

“Wahai malaikat, tahukah kalian jalan menuju ke nerakaKu?”

Mboten Gusti, Bagaimana jalan menuju neraka?”

Allah akhirnya mengajak malaikat ke bioskopArsy– Nya, menonton film “kedadean” jalan menuju ke neraka. Di dalam film tersebut, digambarkan beraneka ragam kesenangan kesenangan, mulai dari pelacuran, pemerkosaan, minum minuman keras, berjudi, maling, berbohong, iri, main serong, senang dengan istri orang, korupsi, membunuh, dan segala aktifitas yang sangat menyenangkan fikiran.

Setelah film kedadeantersebut selesai diputar, para malaikat berkata;

“Duh Gusti Allah… jika jalan menuju nerakaMu seperti itu, layaknya jalan menurun dipegunungan, maka dapat dipastikan neraka yang luasnya Masya Allah itu kelak akan penuh sesak oleh makhlukMu”

“malaikat, malaikat… Mengapa kalian tidak konsisten dengan ucapan kalian?”

Di lain waktu, Allah menciptakan makhluk lagi. Makhluk ini berlapis lapis dan luar biasa luasnya hingga beratus triliunan kilometer, didalamnya Allah melengkapi dengan fasilitas yang luar biasa menawannya, hingga kata indah sendiri tak mampu mewakili keindahan yang sesungguhnya dari wujud makhluk tersebut. Tuhan memberinya nama Surga.

Allah menawarkan kembali kepada para malaikat, dengan mengajukan pertanyaan serupa, kira kira siapakah dari makhlukNya yang mau menempati surga? Jika para malaikat mau menjadi calon penghuni surga, silahkan!

Kemudian malaikat berkata: “Duh Gusti Allah, makhluk yang Engkau ciptakan ini sungguh luar biasa indahnya, pasti siapapun makhlukMu nanti akan berebutan untuk bisa masuk ke surgaMu, tiada satupun yang tidak kepincut dengan keindahan surgaMu, lihat saja Gusti”

“benarkah? Namun apakah kalian tahu jalan menuju surgaKu wahai malaikat?”

Nggeh mboten Gusti…”

Sekali lagi, para malaikat masuk ke bioskop Arsy-Nya, menonton film kedadean yang menceritakan tentang jalan menuju surga. Didalam film tersebut terlihat berbagai macam hal yang megelno, bagaimana tidak? Hal hal seperti minum minuman keras tidak boleh, main gaplek tidak boleh, pakai narkoba tidak boleh, judi tidak boleh, main perempuan tidak boleh, suka dengan istri tetangga tidak boleh, nggosip tidak boleh. Enak enak tidur malam dibangunkan untuk sholat subuh, enak enak punya banyak uang bukannya disimpan, malah harus disedekahkan, enak enak punya makanan lezat harus dibagikan kepada tetangga sekedar incip, enak enak punya uang untuk bersenang senang harus di berikan ke fakir miskin, anak yatim dan lain lain.

Lalu malaikat pun berkata: “Ngampunten Gusti, jika jalan menuju surgaMu seperti ini, menanjak terjal serta sulit didaki, pasti keyakinan kami tiada satupun dari makhlukMu nanti yang mau menempati surga, pasti Gusti…”

Dan begitulah kejadian setelah surga dan neraka tercipta. Di dalam Alquran, ternyata Allah telah mencoba merayu malaikat agar mau menempati surga.

Inna arodhna ilaa samaawaats… (samaawats bermakna malaikat-malaikat)

Namun malaikat tetap tidak mau,

Fabi ayy an ahmilnaa…

sebab mereka tahu jika suatu saat nanti mereka konslet di surga, pasti Allah akan menempatkan mereka dineraka.

“Kami rela tidak masuk di surga, Gusti. Dari pada suatu saat nanti kami hang dan harus ke neraka?” begitulah alasan malaikat kepada Tuhannya.

Allah lalu berkehendak dengan “kehendak-Nya” ketika berdiskusi dengan malaikat.

“berarti malaikat, kalian tidak mau ke surga karena takut masuk neraka?”

“Nggeh Gusti, kami mboten pate’en masuk surga karena kami takut masuk neraka”

“kalau begitu malaikat, harus ada makhluk calon penghuni surga yang tidak takut meskipun masuk neraka” sabda Tuhan. Para malaikat mengangguk tawadu’.

Tuhan bersabda ke malaikat jibril: “Wahai Jibril…”

dalem Gusti…” Jibril menghadap.

“Jibril, tolong ambilkan inti dari keraknya neraka, yang paling panas,sak cawukan saja, untuk Ku-jadikan makhluk baru yang bersedia masuk neraka, yang berarti juga siap menjadi penghuni surga.”

sendiko dawuh Gusti”

Diceritakan dalam tafsirnya, malaikat Jibril pun terjun bebas ke neraka, selurup mulai dari lapis satu sampai lapis ketujuh yang dalamnya berjuta juta kilometer, hingga sampai kekerak neraka yang paling dalam, dengan sekali cawukan dari tangan malaikat Jibril, sudah cukup bagi Allah untuk menciptakan makhluk baru.

Kemudian inti dari neraka ini diserahkan ke hadapan Allah. Inti neraka yang sangat panas dibanting, di emplek-emplek dengan kuasaNya berubah menjadi makhluk baru yang gagah perkasa, Allah memberinya nama Jin.

Lalu pada suatu ketika Allah bersabda; “kun fayakun”, alam semesta pun tercipta. Ledakan super dari satu momentum bernama “big bang” dengan kepadatan muatan yang super luar biasa, ledakan tersebut membentuk roda kehidupan perdana yang setiap waktu semakin meluas. Partikel partikel pendukung kehidupan yang kelak akan mengikat makhluk mulai “hidup”, mereka ialah ruang – waktu – masa – energi – dimensi seiring berganti mematangkan diri menerima perintah Ilahi (sunnatulloh) untuk mengabdi hingga batas yang telah ditetapkan nanti[2][3].

Ketika semua sarana prasarana mendukung kehidupan dibumi siap dihuni. Jin yang sudah beranjak dewasa ditawari oleh Tuhan untuk menjadi kandidat calon penghuni surga. Tuhan bersabda: “wahai jin, Aku telah menciptakan makhluk bernama surga, namun sampai sekarang surga tiada berpenghuni, malaikat pun menolak untuk menempati, apakah Engkau bersedia tinggal disana?”

“Bodoh sekali malaikat menolak tawaranmu, duh Gusti… Tentu saja, sak estukulo purun untuk tinggal disurga” jin pongah.

“benarkah? Namun sebelum itu jin, Aku mau mengujimu – sebentar saja, di bumi. Disana Aku ingin tahu apakah kau beserta anak cucumu mau menyembahKu, menuruti segala pintaKu dan menjahui segala laranganKu, bagaimana jin? Apakah engkau bersedia?” sabda Tuhan.

kulo purun, Gusti…” jawab jin.

“Namun ingatlah wahai jin, jikalau engkau lupa akan daratan, Aku akan memasukanmu beserta anak cucumu kedalam neraka yang teramat pedih siksaannya”

“neraka Gusti? Tidak ada masalah, sebab bagiku neraka layaknya kampung halaman, siap Gusti…”

 

Singkat cerita, setelah mengemasi barang-barangnya, Jin mulai turun ke bumi, melewati surga, melewati neraka, melewati lagit langit (samawats) melewati alam semesta, melewati tata surya, dan pada akhirnya sampai di bumi.

[1]Ledakan Dahsyat atau Dentuman Besar (bahasa Inggris: Big Bang) merupakan sebuah peristiwa yang menyebabkan pembentukan alam semesta berdasarkan kajian kosmologi mengenai bentuk awal dan perkembangan alam semesta (dikenal juga dengan Teori Ledakan Dahsyat atau Model Ledakan Dahysat).

[2]Menurut Agus Mustofa (pengarang serial buku tassawuf modern) dan dikuatkan oleh pendapat K.H Abdul Ghofur (pengasuh ponpes Sunan Drajad Lamongan). Semesta alam terdiri dari berlapis lapis dimensi atau alam. Arsy Allah ialah dimensi tertinggi (dimensi ke sembilan), yang mempunyai tujuh lapis. Dibawahnya ialah surga (dimensi ke delapan) yang mempunyai tujuh lapis, dibawahnya lagi ialah neraka (dimensi ke tujuh) yang mempunyai tujuh lapis, dibawahnya lagi alam padang makhsyar (dimensi ke enam) yang luasnya dari timur ke barat, alam ini pemisah antara alam hidup dan alam akherat, dibawahnya ialah alam semesta tujuh lapis yang luasnya tak terhitung oleh manusia (versi Kyai Ghofur) atau dimensi ke lima (versi Agus Mustofa), dibawahnya lagi ialah tata surya yang di kelilingi planet planet termasuk bumi (versi Kyai Ghofur) atau dimensi ke empat yaitu alam makhluk halus (versi Agus Mustofa), dan dibawahnya lagi ialah bumi atau dimensi ke tiga menurut Agus Mustofa.

[3]Analogi dari dimensi dimensi tersebut sederhananya seperti manusia dan bayangan. Manusia ialah makhluk tiga dimensi (p x l x t ) sedangkan bayangan manusia ialah makhluk dua dimensi ( p x l ). Maka wujud manusia saat ia masuk ke dua dimensi akan sama persis seperti bayangannya, analogi ini berlaku juga untuk dimensi yang lebih tinggi. Jika kita hadapkan ke peristiwa isra’ mi’raj nya Baginda Nabi Muhammad SAW, tepatlah teori tersebut, sebab didalam perjalanan menuju Arsy Allah, Kanjeng Nabi seolah olah terlepas dari ikatan waktu makhluk hidup dan berada di waktunya Tuhan, Beliau sendiri melampaui berbagai dimensi, kemudian Nabi melihat sendiri seperti apa alam kubur, alam barzakh, alam akherat, neraka, dan surga dengan berbagai macam kejadian disetiap tempatnya, dan pada akhirnya Nabi Muhammad berada di Arsy – bahkan Jibril pun tak kuasa didalamnya, menghadap secara langsung siapa dzat “Allah” Hyang Maha Sebenar-benarnya.

 

Sebuah Kisah “Asal-usul Sebuah Kehidupan” (part 3 – end)

adam dan hawa

adam dan hawa

 

Namun pada kenyataanya Allah berpolitik dengan bermain “kotor”, Allah berkata kepada Nabi Adam bahwa ia pasti akan gulung tikar jika beradu kecerdasan dengan para malaikat, maka di malam itu Allah memberi les privat kepada Nabi Adam.

 

Wa ‘alama aadamal asmaa’ kullahaa…

(Dan Dia mengajarkan kepada Adam nama-nama (benda-benda) seluruhnya)

 

“wahai Adam, ingatlah baik-baik apa yang akan Aku ajarkan kepadamu”

nggeh Gusti…”

“Nanti kalau Aku bertanya – wadah gawe ngulek sambel nang bumi iku jenenge opo? – jawab saja cowek ya dam”

nggeh Gusti…

“Nanti kalau Aku bertanya – sing digawe ngeduk lemah nang bumi jenenge opo? – jawab saja linggis ya dam”

nggeh Gusti…

Dan begitulah cara Tuhan berpolitik, dengan mengajari Adam untuk persiapan MUBES para malaikat.

Acara pun dibuka, Malaikat Jibril duduk dikursi depan, termasuk juga malaikat Mikail, Isrofil, Izroil dan Azazil. Mereka bersiap siap untuk menjawab pertanyaan yang akan Allah berikan.

Tuhan bersabda: “wadah gawe ngulek sambel nang bumi iku jenenge opo? Jibril?”

mboten ngertos Gusti…”

“Mikail? Isrofil? Izroil?..”

mboten ngertos Gusti…”

Hayo Azazil, wadah gawe ngulek sambel nang bumi iku jenenge opo?”

kulo mboten ngertos Gusti…

 

Subhaanaka laa ‘ilma lanaa ilaa maa ‘alamtanaa….

(maha suci Engkau tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami.)

 

“wahai adam, wadah gawe ngulek sambel nang bumi iku jenenge opo dam?”

mboten usah ditanya Adam Gusti, ia itu bodoh..” sanggah Azazil.

Adam yang duduk paling belakang semakin menundukan kepalanya, kemudian ia maju, dan menjawab: “cowek Gusti…

“seratus…” sabda Tuhan.

Allah kembali bertanya: “sing digawe ngeduk lemah nang bumi jenenge opo kat malaikat?”

mboten ngertos Gusti…

“Hayo Adam, sing digawe ngeduk lemah nang bumi jenenge opo dam?”

linggis Gusti…” jawab Nabi Adam

seratus…”[1]

 

Qoola yaa adamu ambi’um biasmaaihim…

(Allah berfirman: “Hai Adam, beritahukanlah kepada mereka nama-nama benda ini”.)

 

Begitulah Nabi Adam meng – skak math para malaikat terlebih Malaikat Azazil, Allah pun berkata kepada semua malaikat untuk memberi penghormatan kepada Nabi Adam.

 

Waidz qulnaa lil malaaikatis juduu li aadama fasajaduu illaa iblis…

(Dan – ingatlah – ketika Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam,” maka sujudlah mereka kecuali Iblis…)

 

Seluruh malaikat hormat dan sujud seketika dihadapan Nabi Adam, kecuali Azazil. Tuhan berkata: “mengapa engkau tidak mau sujud kepada Adam wahai Azazil?”

“mengapa Gusti? Mengapa aku harus sujud kepada seorang yamg masih baru engkau ciptakan? Aku sudi sujud kepadaMu Gusti, namun akutidak akan sudi sujud kepada Adam Gusti, sampai kapanpun!”

 

Abaa wastaqbara wakaanaa minal mutakabbiriin…

(ia enggan dan takabur dan adalah ia termasuk golongan orang-orang yang kafir.)

 

Allah murka, Tuhan bersabda: “ IBLIS..!!! turunalah kebumi bersama anak cucumu! Besok dihari kiamat masuklah keneraka“

 

Fainnaka minal mundhoriin…

 

“Baiklah Gusti, jika itu takdirMu, aku tahu rencanaMu sebenarnya ialah untuk meletakan Adam beserta anak cucunya di bumi, maka lihatlah wahai Gusti, akan kupastikan tak orat aritno anak cucu Adam, tak cegat teko ngarep, teko ngguri, samping kanan, samping kiri, panjenengan titeni gak onok sing manut ten Panjenengan!”

“jika itu maumu, baiklah.Namun haruslah engkau tahu wahai iblis, sebesar apapun dosa yang telah diperbuat oleh manusia, seberat apapun kesalahan manusia, selama ia masih mau meminta maaf – bertobat kepadaKu maka selama itu pula pengampunanKu selalu ada untuk mereka.”

Akhirnya Allah menurunkan Iblis kebumi dan mulai menyusun misi balas dendam teramat dalam kepada nabi Adam, ia bersumpah serapah dan membawa dendamnya sampai keanak cucunya bahwa musuh utama mereka ialah anak cucu Adam.

Nabi Adam pada suatu ketika diajak Allah bermain main di surga, ia sangat takjub dengan keindahan makhluk Allah bernama surga ini, permainan apapun ada disana, mulai dari gembot (game board) ala surga, pe es ala surga, mobil ala surga dan masih banyak macam lagi sehingga tidak terasa setahun lamanya ia habiskan untuk bermain main kesana kemari.

Tuhan bersabda kepada Adam: “wahai Adam, sepertinya engkau kerasan di surga? Apakah engkau mau menempati surga?”

matur kasuwon Gusti, kulo purun…”

“tapi ingat wahai Adam, engkau boleh bermain apa saja di dalam surga, makanlah sesukamu, apapun milkmu, tapi jangan sekali kali kau mendekati satu pohon bernama narkoba disana..”

Tuhan bersandiwara…

 

Laa taqrobaa haadihisyajarota….

 

“siap Gusti…” jawab Adam.

 

Meski Adam telah mendapat kenikmatan orang pertama yang masuk surga, namun adam tetaplah manusia biasa, ia merasa sangat kesepian, dan Allah pun menawarkan kepada Adam seorang teman hidup, yang terbuat dari tulang rusuk kirinya.

 

kun fayakun…

 

ialah Siti Hawa, seorang wanita yang cantik jelita membuat hati Adam berdebar seketika. Tuhan akhirnya merestui mereka dalam ikrar ikatan janji suci, Adam dan Hawa resmi menjadi sepasang suami istri.

Namun seperti kebanyakan wanita cantik, sifat dasarnya pasti angel kandanane, begitu pula dengan siti Hawa, ia bermain main kemanapun ia mau, sesuka hati, bersama Adam sang kekasih, hingga mereka tidak sadar telah mendekati pohon narkoba yang dilarang Sang Ilahi Robbi.

Siti Hawa penasaran dengan pohon narkoba itu, ia bertanya kepada kekasihnya Adam: “Kang, Gusti Allah melarang kita untuk mendekati pohon ini kenapa ya? Aku penasaran dengan rasa buahnya kang, pasti enak, kalau tidak enak mengapa Allah melarang kita untuk mendekatinya?”

Semula Adam menolak permintaan kekasihnya itu, namun Hawa jika semakin dilarang semakin ia bertambah penasaran..

“Ayolah akang, aku pengen tahu apa rasa buah di pohon itu, kang… akang…”

Hawa merajuk kepada Adam, ia ngalem sak ngaleme ngalem kepada kekasihnya, dan pada akhirnya Adam menyerah, Adam berkata:

“Iya, kamu boleh incip buahnya, tapi sedikit saja ya?”

Begitulah Adam yang tak berdaya di depan Hawa, sebab Adam sangat mencintainya, sebab Adam tak tega melihat kekasihnya yang merajuk seperti itu, sehingga ia tak mampu untuk mengelak apa yang Hawa pinta.

 

Bagaikan kiamatkubro, Tuhan murka kepada Adam Hawa, kemarahan yang terekam jelas di dalam Alquran,

 

Wa innminnkumm illaa waaridhuha…

 

Kaana ‘alaa robbika haqmam maqhdhiyyah…

 

“celakalah kau Adam, keluarlah kau dari surgaKu! Masuklah kedalam nerakaKu selama lamanya!” sabda Tuhan.

kesalahan yang sama seperti iblis telah dilakukan oleh Adam dan Hawa, keputusan Tuhan sudah bulat, siapa saja yang melakukan maksiat tidak bisa tinggal lagi di dalam surga yang nikmat. Adam yang sadar telah berbuat salah, menangis kelongkongan sejadi jadinya, sebab ia tahu neraka telah menantinya.Berhari hari Adam menyesali, berbulan bulan ribuan air mata telah ia luluhkan, namun Tuhan masih tetap bungkam.

Kemudian sejarah baru tercipta, sebuah zaman saat doa pertama kali tercipta, ialah Adam yang berdoa kepada Tuhannya, didalam pertobatannya, yang tertuang di dalam Alquran:

 

Rabbanaa dholamnaa angfuusanaa wailamtaghfirlanaa lanakunannaa minal khoosiriin…

 

Allah luluh seketika, Tuhan kalah dengan air mata dan doa, tak tega melihat hambaNya yang begitu menyesali perbuatan serta kesalahannya. Ialah Adam, manusai pertama yang mendapat ampunan dari Allah Hyang Maha Kasih dan Penyayang.

“Maafkan Hamba Gusti, Ngampunten ingkang katah…”

“Wahai Adam, Aku telah memaafkan semua kesalahanmu…”

matur kasuwon Gusti, berarti hamba tidak di masukkan ke dalam nerakaMu?”

“tidak dam…”

“berarti hamba bisa masuk lagi ke surgaMu Gusti..”

“bisa dam, namun ada persyaratannya..”

punopo persyaratanipun Gusti?”

“engkau Aku uji terlebih dahulu di bumiKu dam – sebentar saja, kau dan istrimu akan tinggal disana, jika kau beserta anak cucumu lulus dalam ujianKu, maka silahkan tinggal di surgaKu lagi, bagaimana dam?”

nggeh Gusti, kulo sendiko dawuh ten Panjenengan…”

 

Pada akhirnya, Adam tanda tangan MoU dengan Gusti Allah.

 

fahamalakhal insan…

 

 

 

note: begitulah sekelumit cerita asal usul kejaidan, Jika proses turunnya Adam dan Hawa diceritakan, maka satu judul cerita fiksi religi akan tercipta lagi, semoga bermanfaat dan menambah ilmu serta menambah ketebalan iman kepada Gusti Allah Sang Illahi robbi,

 

19:19 WIB 02092014

cemorosewu – just a little boy

[1]Menurut riwayat, Nabi Adam sebenarnya tidak tahu apa apa, ia hanya tahu apa yang telah Allah ajarkan kepadanya.

The City of The Prophet (Medina)

Posted on

Gambar

Sebelum membahas tentang apa saja keistimewaan Kota Madinah, setidaknya kita mengetahui penyebab mengapa Nabi Muhammad SAW hijrah ke kota Yastrib (Madinah), dan penyebab mengapa Allah menjadikanya kota kedua terpenting untuk agama Islam.

  Read the rest of this entry

Metodologi Penelitian Tafsir (ativ) : KACA MATA MAUDHU’IY TERHADAP TAFSIR SURAH

Posted on

Gambar

 

KATA PENGANTAR

 

 

Alhamdulillahirabbil’alamin, puja dan puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang berkat rahmat dan hidayah-Nya penulis bisa menyelesaikan tulisan ini dengan tanpa suatu kesulitan yang berarti. Hadirnya tulisan yang ada di tangan para pembaca sekalian tidak lain merupakan pemenuhan tugas makalah penulis dalam mata kuliah Metodologi Penelitian Tafsir.

Ucapan terima kasih penulis sampaikan kepada bapak Chalil Zuhdi selaku dosen pengampu mata kuliah Metodologi Penelitian Tafsir dan juga pada teman-teman yang telah membantu atas selesainya tulisan ini.

Penulis juga berharap dengan adanya makalah ini dapat menjadi acuan belajar bagi para pembaca sekalian. Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itru kritik dan saran dari para pembaca sangat penulis harapkan demi membantu perbaikan makalah sejenis.

 

Read the rest of this entry