RSS Feed

Jamaluddin Al Afghani

salah satu ulama' berpengaruh dalam revolusi Mesir

salah satu ulama’ berpengaruh dalam revolusi Mesir

JAMALUDDIN AL AFGHANI

  1. Biografi Jamaluddin Al Afghani

Jamaluddin Al Afghani adalah seorang pembaharu dalam Islam yang berasal dari Afganistan. Lahir di desa Asad Abad, Kabul, Afganistan. Pada tahun 1838 M beliau wafat di Istanbul pada tanggal 9 maret 1897. Beliau juag mendapat gelar Syyid karena berasal dari keturunan Husen bin Ali bin Abi thalib.[1]

Pada masa kecil dan remajanya Jamaluddin Al Afghani tinggal di Afganistan tetapi kemudian dalam perjalanan hidup dan aktifitasnya berpindah dari satu Negara kenegara yang lain seperti India, Mesir, Paris dan Turki.

Ketika, ia berada di India, ia pun merasa tidak nyaman, karena wilayah ini pun telah dikuasai oleh inggris. Akhirnya, ia memutuskan untuk pindah ke Mesir pada tahun 1871. Ia menetap di Kairo, ibukota Mesir. Disana, ia memusatkan perhatiannya pada bidang ilmiah dan sastra Arab. Ia pada masa awal berada di Mesir, berusaha untuk tidak terlibat masalah politik. Ia banyak mengadakan kegiatan ilmiah. Rumahnya dijadikan sarana untuk pertemuan murid-murid dan pengikutnya. Disanalah ia memberikan ceramah, kuliah, dan berdiskusi. Pesertanya sangat heterogen, ada dosen, pegawai pengadilan, mahasiswa al-Azhar, dan lain-lain. Diantara murid yang menjadi pengikut setianya adalah Muhammad Abduh, yang kemudian menjadi seorang tokoh pembaharu juga.

Rupanya, ia tidak terlalu kerasan meninggalkan lapangan politik dan pergerakan. Maka pada tahun 1876, ia masuk perkumpulan politik “Freemanson” Mesir. Ketika itu, campur tangan Inggris dalam bidang politik mulai meningkat. Dan pada tahun 1879, atas usaha Jamaluddin dan beberapa kawannya, didirikanlah partai “Hizbul Wathan” (partai Nasional). Tujuan partai ini adalah memperjuangkan p[endidikan universal, kemerdekaan pers, dan usaha penertasi unsur-unsur Mesir dalam posisi militer. Dengan dukungan partai ini, al-Afghani berhasil menggulingkan raja Mesir waktu itu, Khedewi Ismail. Kemudian diganti oleh putra mahkota, Tawfiq, yang berjanji akan melakukan berbagai pembaharuan sesuai dengan tuntutan Hizbul Wathan. Inggris memandang al-Afghani sebagai seorang tokoh yang berpengaruh dan berbahaya. Maka pada tahun 1879, ia keluar dari Mesir karena tekanan Inggris.

Al-Afghani dipandang seorang tokoh penting, ketika berada di Mesir. Masa delapan tahun berada di Mesir, ternyata memberikan pengaruh yang tidak kecil bagi ummat Islam di sana. Ia merupakan tokoh yang mampu membangkitkan gerakan berfikir orang-orang Mesir, sehingga negeri ini memperoleh kemajuan. Mesir modern merupakan hasil usaha Jamaluddin al-Afghani.

Ketika ia keluar dari Mesir, ia memutuskan untuk pergi ke paris, Perancis. Di sini ia mendirikan perkumpulan yang diberi nama “Al-Urwah al-Wutsqa”. Anggotanya terdiri atas orang-orang Islam dari India, Mesir, Suriah, Afrika Utara, dan lain-lain. Diantara tujuan “Al-Urwah al-Wutsqa” adalah memperkuat rasa persaudaraan Islam, membela Islam, dan membawa Islam pada kemajuan. Untuk publikasinya, maka dibuatlah majalah dengan nama yang sama dengan perkumpulan ini. Majalah itu begitu terkenal di dunia Islam, termasuk di Indonesia. Sayangnya majalah ini tidak berumur panjang. Peneribitannya terpaksa dihentikan karena dunia Barat melarang majalah ini masuk ke negera-negara Islam atau Negara yang komunitasnya banyak muslim, terutama Negara yang berda di bawah kekuasaan mereka.

Pada masa berikutnya, yakni pada tahun 1892, atas undangan Sultan Abdul Hamid, al-Afghani selanjutnya pindah ke Intambul, Turki. Pengaruhnya di berbagai Negara islam diperlukan dalam rangka pelaksanaan polkitik Islam di Istambul. Bantuan dari Negara-negara muslim sangat dibutuhkan Sultan Abdul hamid untuk menantang Eropa, yang pada waktu itu semakin mendesak keberadaan dan kedudukan Kerajaan Utsmani di Timur Tengah.

Menurut Harun Nasution kerjasama antara al-Afghani sebagai seorang tokoh yang memiliki pemikiran demokratis tentang pemerintahan dengan Sultan Abdul hamid yang mempertahankan kekuasaan otokrasi lama, tidak dapat tercapai. Karena Sultan merasa ketakutan dengan pengaruh al-Afghani yang cukup besar, maka kebebasan al-Afghani dibatasi oleh Sultan. Ia tidak boleh keluar dari Istambul. Ia sampai akhir hayatnya menetap di sana. Ia meninggal tahun 1897. Secara lahir ia merupakan tamu yang mendapat penghormatan, tetapi hakikatnya sebagai tahanan Sultan Abdul Hamid.[2]

 

  1. Pemikiran Jamaluddin Al Afghani

Hampir semua peneliti dan pemerhati Sejarah Islam dan Barat sepakat bahwa, dialah yang menghembuskan gerakan Islam modern dan mengilhami pembaharuan di kalangan kaum muslimin yang hidup di tengah arus modernisme. Dia juga terkenal sebagai orang yang besar pengaruhnya terhadap gerakan pembebasan dan konstitusional yang dilakukan di negara-negara Islam setelah zamannya.

Jamaluddin al-Afghani adalah seorang filosuf, orator, dan juga seorang wartawan (jurnalis). Sebagai seorang yang beraktivitas di bidang politik, beliau banyak melakukan perjalanan dari India dan Pakistan sampai ke Istambul Turki, Kairo, Paris, London, dan beberapa negara lain. Beliau bergaul dengan banyak masyarakat muslim di berbagai Negara untuk menghidupkan kesadaran akan kekuatan yang dimiliki ummat Islam yangsangat potensial untuk melawan tantangan kolonialisme

Apa yang dilihat Jamaluddin Al Afghani didunia barat dan apa yang dilihat dan apa yang dilihat beliau didunia islam menurut beliau memberikan kesan bahwa umat islam pada masanya sedang berada dalam kemeunduran, sememntara dunia barat mengalami kemajuan. Melihat kondisi yang demikian mendorong Jamaluddin Al Afghani untuk mengungkapkan pemikiran-pemikiran baru diatarannya : pembaharuannya didasarrka atas keyakinan bahwa agama sesuai untuk semua bangsa, zaman dna keadaan.[3].

Menurut beliau tidak ada pertentangan antara ajaran islam dengan kondisi yang disebabkan oleh perubahan zaman. Kalaupun ada dilakukan penyesuaian dengan mengadakan interpretasi baru terhadap ajaran islam yang tercantum dalam al-Qur’an dan Al-hadist yang tidak boleh menyimpang dari kedua pedoman itu untuk menjamin hal itu dengan melakukan ijtihad. Oleh karena itu beliau dikatakan sebagai orang yang menyerukan Suara Ijtihad yang pertama pada zaman Modern.[4]

  1. Karya-karya Jamaluddin Al Afghani

Di dalam Ensiklopedia Islam disebutkan beberapa karya Jamaluddin Al Afghani yaitu :

  1. Al-‘Urwah al-Wusqa ( ikatan yang kuat)
  2. Makidah asy-syarqiyah (tipu muslihat orientalis)
  3. Diya al-khafiqain ( hilangnya timur dan barat)
  4. Ar-raddu ‘Ala al-Dahriyin ( menolak kaum mutualisme)
  5. Risalah fi ar-radd ‘Ala al-Masihiyyah (risalah untuk menjawab golongan kristen)
  6. Haqiqah al-insan wa haqiqah al-watan (hakikat manusia dan hakikat tanah air)
  7. Bab ma ya’ulu laihi amr al-muslimin (pembahasan tentang sesuatu yang menjelaskan sesuatu yang melemahkan orang-orang islam)
  8. Pokok-pokok Pikiran Jamaluddin Al Afghani tentang PAN ISLAMISME
  9. Pan Islamisme

Jamaludin al-Afghani juga dipandang sebagai tokoh modernis pertama. yang menyadari sepenuhnya akan dominasi Barat dan bahayanya bagi dunia Islam. Oleh karena itu, ia banyak mengabdikan dirinya untuk mengingatkan ummat islam di seluruh dunia akan dominasi Barat. Ia juga melakukan usaha-usaha untuk mempertahankan wibawa Islam dan ummat Islam. Ummat Islam menurutnya, harus meninggalkan peselisihan dan harus berjuang di bawah panji bersama demi kepentingan Islam. Ia juga berusaha membangkitkan semangat lokal dan nasional negeri-negeri islam. Oleh karena pemikiran dan upayanya ini, al-Afghani dikenal sebagai ”Bapak Nasionalisme” dalam Islam.

Ketika gerakan pembaharuan segera memasuki dunia politik Islam, yang ditandai dengan munculnya gagasan ”Pan_Islamisme” Pada awalnya sesungguhnya mulai didengungkan oleh tokoh gerakan Wahabiyah dan Sanusiyah. Namun gagasan itu baru kemudian disuarakn dengan sangat lantang oleh tokoh pembaharuan islam di bidang politik Jamaluddin al-Afghani.

Semangat Pan-Islamisme yang menggelora tersebut, mendorong Sultan Hamid II di Istambul ikut menggelorakannya. Bahkan gagasan ini dengan sangat cepat mendapat sambutan hangat dari negeri-negeri Islam. Tetapi gagasan Pan-Islamisme itu kemudian menjadi redup terutama setelah Turki Utsmani bersama sekutunya, Jerman kalah  dalam Perang Dunia I. Disamping itu ikut dipengaruhi juga oleh dihapuskannya system kekhalifahan oleh Musthafa kemal Attaurk di Turki. Ia seorang tokoh tokoh controversial yang sebenarnya mendukung konsep nasionalisme dan rasa kestiaan terhadap bangsa dan negara.[5]

Adapun pengertian Pan Islamisme yaitu dari Yunani, Pan atau Pas artinya semua. Artinya gagasan yang karena Islam merupakan kesatuan, menyatakan bahwa semua umat muslim harus bersatu dalam menghadapi dominasi barat. Istilah ini bercorak politik dan diberikan oleh pengamat barat terhadap gagasan Jamaluddin Al Afghani. Tetapi Jamaluddin Al Afghani menyebut sendiri gagasannya sebagai Jami’ah Islamiyah dan bercorak moral.[6]

Pan Islamisme adalah persatuan umat islam dalam satu ikatan kepercayaan (aqidah) islam. Dengan Pan Islamisme Jamaluddin Al Afghani membangkitkan rasa solidaritas atau ukhuwah islamiyah seluruh dunia. Beliau menyadarkan umat bahwa kondisi umat sedang terjajah oleh barat. tiap umat muslim harus mempunyai rasa cinta terhadap tanah air dan rasa kesadaran untuk membela agamanya. Karena tujuan penjajahan adalah untuk eksploitasi dalam rangka penyebaran agama.

  1. Pemikiran Jamaluddin Al Afghani dalam Pan Islamisme

Pada saat Jamaluddin Al Afghani berada di Istambol untuk undangan sultan Abdul Hamid II belia membentangkan cita-cita pan Islamisme dan mendapat sambutan baik dari sultan Abdul Hamid II. Pan Islamisme tersebut mencakup beberapa bidang antara lain:

  1. Bidang Politik

Dalam bidang politik ajaran yang dikumandangkan oleh Jamaluddin Al Afghani dapat disimpulan sebagai berikut:

            “ Dunia Nasrani sekalipun mereka berbeda-beda dalam keturunan dan kebangsaan, mana kala menghadapi timur khususnya Islam mereka bersatu menghancurkan Islam.”

  1. Bidang Pendidikan

            Dalam bidang pendidikan Jamaluddin Al Afghani menekankan supaya tiap-tiap negeri Islam membebaskan negerinya dari jajahan, tindasan, dan mengusahakan kembali kemajuan ilmu dan filsafat seperti di zaman yang lampau .[7] .Jamaluddin Al Afghani begitu yakin akan pentngnya menyerap Sains Modern. Seperti halnya yang banyak termaktub dalam ayat-ayat Al-quran yang menganjurkan dan mendorong manusia untuk banyak berfikir dan menggunakan akalnya.

  1. Bidang Kebudayaan

Jamaluddin Al Afghani menyerukan agar tiap bangsa mengembangkan kesusastraan dan harus menghargai budaya sendiri karena budaya lain belum tentu sesuai dengan nilai-nilai islam yang kadang malah merusak moral.

  1. Bidang Sosial

Pemikiran Jamaluddin Al Afghani dalam bidang sosial adalah idenya persamaan antara pria dan wanita dalam hal kebebasan berfikir dan kebebasan berakidah. Adapun dalam kebebasan berfikir seperti halnya yang dilakukan oleh Ratu balqis pada zaman nabi sulaiman. Adapun dalam kebebasan berakidah dapat di wujudkan dalam perihal kehidupan rumah tangga yang manakala seorang istri melanggar apa yang dikatakan suaminya.

 

 

  1. Tujuan Pan Islamisme
  2. Mempertahankan kemurnian Islam sekaligus pengalamannya serta membersihkannya dari paham-paham asing merusak atau menyimpangnya.
  3. Menemukan relevansi ajaran Islam  dengan perkembangan dan tuntutan zaman termasuk perubahan sosial kemasyarakatan.
  4. Menyadarkan sekaligus menyeru umat islam untuk tetap berpegang teguh pada Al-Quran dan as-Sunnah rasul dalam menjalani berbagai bidang kehidupan, serta menghidupkan ijtihad, menghapuskan taqlid buta, bid’ah dan khurafat.[8]
  5.  Pengaruh Pan Islamisme Pada Dunia Islam

Jamaluddin Al Afghani adalah seorang pembaharu muslim yang mempunyai cita-cita agar unat islam di seluruh dunia bersatu. Gagasan tersebut lebih dikenal dengan nama Pan Islamisme. Dari Pan Islamisme yang kumandangkan oleh Jamaluddin Al Afghani menarik minat penguasa seperti Sultan Abdul Hamid juga masyarakat. karya-karya beliau menyebar ke berbagai penjuru dunia sehingga mampu membangkitkan semangat bagi yang membacanya khususnya di Negara yang sedang di jajah.

Pengaruh Pan Islamisme pada dunia islam dapat dilihat dari adanya kebangkitan Islam karena umat islam menyadari akan posisinya yang terjajah.

Yang dimaksud dengan dunia islam ialah bagian dari dunia antara Maroko sampai ddengan merauke; negeri-negeri dimana umat islam merupakan golongan mayoritas. Yang termasuk dunia islam dapatlah dicatat disini seperti: Maroko, Al-Jazair,Libia,Tunisia, Nigeria, Suadan, Mesir,Siria, Yordania, Irak, Iran, Libanon, Saudi Arabia Afghanistan, Pakistan, Malaysia, Filipina Selatan dan Indonesia.[9]

Negar-negara tersebut diatas adalah yang termasuk dalam dunia islam. Setelah perang dunia II satu demi satu negeri islam melepaskan diri dari belenggu penjajahan menjadi negeri merdeka yang sebelumnya dijajah oleh bangsa asig selama berabad-abad. Kebangkitan dunia Islam adalah sebagai pengaruh dari Pan Islamisme. Hal tersebut seperti yang terjadi di :Indonesia, India dan mesir.

 

PENUTUP

  1. Kesimpulan
  2. Jamaluddin Al Afghani adalah seorang pembaharu dalam Islam yang berasal dari Afganistan. Lahir didesa Asad abad, Kabul, Afganistan. Pada tahun 1838 M beliau wafat di Istanbul pada tanggal 9 maret 1897. Dalam perjalanan dan aktivitasnya beliau berpindah-pindah dari satu Negara ke Negara yang lain.
  3. Gagasan beliau yang menonjol adalah ide tentang Pan Islamisme (persatuan dunia Islam ) yang menyangkut berbagai bidang :
  4. Politik, adanya gagasan tentang pembebasan negeri-negeri Islam dari Imperealisme.
  5. Pendidikan, seruan kepada kaum muslimin akan pentingnya menyerap Sains Modern.
  6. Kebudayaan, menyeru agar tiap bangsa mengembangkan kebudayaan dan menghargai budaya sendiri.
  7. Sosial, ide tentang persamaan antar pria dan wanita dalam hal kebebasan dan  berakidah.
  8. Saran

Penelitian ini masih terbatas dalam relevansi judul ini saja. Hendaklah dalam penelitian selanjutya, dilakukan dengan Iebih memperdalam pembahasan biografi dan Pemikiran Jamaluddin Al Afghani.

 

 

[1]Dewan Redaksi Ensiklopedi Islam,Ensiklopedi Islam,J II BAru Van Hoeven, (Jakarta: 1993), 298

[2]Hamdani Hamid, Pemikiran Modern dalam Islam, pdf, 46

[3]Ensiklopedi Islam…,299

[4]Yusuf Al Qardhawi, masalah-masalah islam kontemporer,(Yogyakarta:Najah Press 1995), 61

[5]Hamdani Hamid, Pemikiran Modern dalam Islam, pdf, 53

[6]H.A.R. Gibb, Aliran-aliran Modern dalam Islam,(Jakarta: Rajawali Press, 1978), 49

[7]S Takdir Ali Syahbana, Pemikiran Islam dalam menghadapi Globalisasi dan masa depan umat Manusia,(Jakarta:Dian Rakyat, 1992), 145.

[8]Asep Syamsul M.Ramli, Isu-isu Dunia Islam(Yogyakarta: Dinamika, 1996), 42.

[9]Ending Saifuddin Anshari, Wawasan Islam, (Jakarta:Rajawali Press, 1993), 343

About cemoro sewu

im just a little boy.... "Ini Memang Aku" Aku memang tidak pandai berbahasa arab, apa lagi hafal Al-Qur'an Aku juga bukan anak sholeh yang tanpa kekurangan Tapi apakah kamu menyadari kesempurnaan hanya milik-Nya??? Aku memang berilmu sedikit, Tapi aku berusaha bersungguh sungguh untuk mengamalkan apa yang sudah ku pelajari,. Aku juga bukan orang berilmu, Tapi aku selalu memiliki kemauan untuk menjadi orang berilmu dan mendalami ajaran agama-Nya Aku tidak juga pandai berteori, jago berbahasa, hafal beratus ratus Hadist, Tapi aku slalu berusaha mencari tau mana yang halal dan mana yang haram untuk kuterapkan, mengaplikasikan dalam kehidupanku. Aku juga bukan dari kalangan orang kaya dan bergelimang harta, Tapi aku bersyukur untuk kehidupan kami yang sederhana, bahkan aku tersenyum jika ada yang menyebut kami miskin, karena itu membuktikan dan menjauhkan kami jauh dari fitnah rejeki haram. aku merasa kasihan mendengar celoteh orang orang yang berkata : " buat apa kita beribadah ?? apa kita yakin ibadah kita di terima apa tidak??" seharusnya lebih baik mereka berkata : " kewajiban kita di dunia ini adalah untuk beribadah kepada Tuhan,urusan di terima ataupun tidak di terima itu merupakan urusannya Tuhan..." yah memang ini lah aku... yang tak tahu apapun itu...

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: